Bahasa yang Digunakan dalam Buku Nonfiksi

Bahasa yang Digunakan dalam Buku Nonfiksi

Pendahuluan: Bahasa yang digunakan dalam buku nonfiksi

DreamHub ID – Bagaimana memilih di antara beberapa bahasa yang digunakan dalam buku nonfiksi. Pilih gaya penulisan yang paling sesuai dengan proyek Anda dari beberapa format penulisan nonfiksi sebelum Anda mulai menulis buku nonfiksi.​​ 

Menulis suara sebenarnya adalah apa yang kita maksud ketika kita mengacu pada “gaya”.  Kesan apa yang Anda tinggalkan pada pembaca ketika mereka membaca buku Anda? Ada empat gaya penulisan utama yang lebih disukai penulis nonfiksi, namun hanya satu yang cocok untuk sebagian besar tugas nonfiksi. 

Gaya Penulisan OTORITAS 

Apa itu?​ Dengan gaya penulisan ini, Anda menampilkan diri Anda kepada pembaca sebagai sumber pengetahuan. Ini mungkin berisi jargon atau frasa teknis lainnya yang tidak diketahui oleh sebagian besar pembaca, dan sebagian besar berdasarkan fakta. 

Buku teks atau majalah ilmiah dengan tinjauan sejawat harus digunakan ketika: Beberapa penulis berpikir bahwa untuk mendapatkan kepercayaan pembaca, mereka perlu terlihat berpengetahuan dan memberikan banyak hal​​informasi dan bahasa yang luhur. Mereka dapat mendekati pokok bahasannya dengan mentalitas “hanya fakta, Bu” dan menggunakan istilah-istilah yang memiliki banyak suku kata di setiap paragraf. 

Hal ini efektif dalam makalah dan buku teks yang ditinjau oleh rekan sejawat. Namun gaya otoritatif tidak berlaku untuk jenis nonfiksi lainnya memoar, buku strategi perusahaan, buku nasihat, dan lain- lain. Pembaca mencari hubungan dengan penulisnya, namun pendekatan ini menyembunyikan individualitas penulis dari mereka. 

Selain itu, penggunaan jargon dan terminologi yang rumit mungkin memberikan kesan kepada pembaca bahwa mereka tidak cukup tahu tentang industri Anda untuk dianggap sebagai anggota audiens.  Anda kehilangan pembaca jika mereka harus mencari arti suatu istila.​​​​ 

Menulis dengan Gaya Liris 

Apa itu: Pembaca ditarik ke dalam gambaran mental yang indah dengan penggunaan kata-kata dan deskripsi yang berbunga-bunga  dalam gaya penulisan liris. Bayangkan puisi yang kaya akan perumpamaan yang Anda baca dalam bahasa Inggris sekolah menengah. 

Gunakan puisi dan novel seperlunya. 

Gaya ini populer di kalangan penulis karena menganut pepatah ” Tunjukkan, jangan beri tahu “.Jika tujuan tulisan Anda adalah untuk membawa pembaca pada sebuah pengalaman dan bukan sekadar memberi tahu mereka tentang hal tersebut, maka sebagian besar karya Anda harus ditulis dalam bahasa deskriptif. ​Benar? 

Tidak secepat itu Kisah Anda mungkin berjalan lebih lambat jika Anda menulis dengan lirik.  Penulisan lirik dalam novel harus diimbangi dengan narasi dan percakapan agar pembaca tidak kelelahan.​ 

Saat membaca nonfiksi, pembaca dapat dengan cepat beralih ke segmen percakapan atau alur cerita berikutnya ketika disajikan dengan bagian detail yang panjang. Jika hal ini terjadi terlalu sering, mereka akan merasa kesal dan meletakkan buku Anda. 

Momen penulisan puisi sebaiknya digunakan dengan hemat, terutama dalam memoar, yang dalam banyak hal mirip dengan novel. Namun perlu diingat bahwa gaya penulisan Anda tidak boleh puitis secara umum. 

Menulis dalam Gaya Percakapan 

Apa itu : Menulis dalam bahasa percakapan melibatkan​ menggunakan tata bahasa yang salah dan terminologi yang canggung. 

Kapan menggunakannya : Puisi, novel, cerita pendek, dan buku yang ditujukan untuk remaja. 

Tulislah saat Anda berbicara.  Meskipun sepertinya saran yang bagus, apakah ini cara terbaik untuk melibatkan pembaca ?​ 

Menulis harus sebisa mungkin memfasilitasi asimilasi pembaca terhadap ide- ide Anda.  Sebaliknya, percakapan kita sehari-hari dipenuhi dengan frasa- frasa yang tidak jelas dan istilah-istilah yang tidak penting seperti “hanya”, “sebenarnya”, dan “seperti”.  Kami tidak selalu mengatur ide-ide kami secara logis ketika kami berbicara.  Percakapan kita sehari-hari tidak membuat pembacaan menjadi mudah dan cepat jika ditulis kata demi kata. 

Manakah dari paragraf berikut yang paling mudah dibaca ? 

Pada akhirnya, saya menyadari bahwa saya kekurangan bahan tertentu, jadi saya berjalan ke toko untuk mengambilnya.​​  Saya khawatir saya akan terlambat menghadiri perayaan karena tokonya sangat ramai.​​​​​  atau bahkan melewatkannya sama sekali.

Pergi ke supermarket karena saya tidak punya semua bahannya.​ Takut saya akan melewatkan pestanya sepenuhnya atau terlambat karena toko sudah penuh.​​​ 

Pernyataan Contoh 2 menjadi lebih masuk akal sekarang karena kata-kata yang tidak perlu telah dihilangkan, sintaksisnya telah diperbaiki, danjumlah kataberkurang. 

Untuk membuat dialog Anda tampak lebih hidup, Anda dapat memasukkan beberapa bahasa percakapan ke dalamnya.  Jika buku Anda ditujukan untuk remaja, Anda juga dapat lebih sering menggunakan bahasa percakapan.  Remaja berhubungan dengan nada percakapan yang lebih informal.​​  Tidak disarankan untuk menyalahgunakan pendekatan percakapan, bahkan dalam situasi tertentu.

Mirip dengan gaya puisi, bahasa percakapan termasuk dalam resep buku sebagai hiasan dan bukan sebagai elemen utama.​​ 

Gaya Aksesibilitas Penulis 

Apa itu ? ​ Tata bahasa yang baik dan pilihan kata yang ringkas dan efektif digunakan dalam tulisan yang mudah diakses untuk menjalin hubungan dengan pembaca melalui penggunaan bahasa yang relevan dan situasi dunia nyata. 

Buku mana yang akan digunakan? Memoar, buku bisnis, buku pengembangan diri, dll. 

Bagi sebagian besar penulis nonfiksi, pembaca Anda akan mendapatkan manfaat terbesar dari gaya penulisan Anda yang mudah dipahami.  Ini menyelesaikan setiap masalah yang dimiliki tiga masalah pertama. 

Penggunaan kata lima suku kata yang tidak biasa di setiap halamantidak akan mematikan pembaca karena gaya penulisannya yang mudah didekati. 

Ini menarik pembaca dan membuat mereka membalik halaman dengan memajukan cerita Anda dengan cepat. 

Ini menghilangkan kata-kata yang tidak perlu untuk membantu setiap frasa mengalir secara alami.  Ini membantu pembaca dalam memahami dan mengasimilasi pemikiran Anda. 

Ingatlah bahwa tulisan terbaik terjadi ketika pembaca tidak menyadari bahwa mereka sedang membacanya.​​  Jika Anda sudah menyelesaikan tugas Anda, pembaca akan asyik dengan narasinya dan mengikuti pemikiran Anda. 

Suara Anda Istimewa

Kesimpulan: Bahasa yang digunakan dalam buku nonfiksi

Meskipun pemilihan bahasa dalam buku nonfiksi penting, hal itu tidak boleh menggantikan suara tulisan Anda yang unik.

Penting untuk diingat:

  • Pembaca ingin merasakan koneksi dengan Anda.
  • Suara tulisan Anda yang otentik akan membuat informasi, nasihat, dukungan, dan harapan yang Anda berikan lebih berkesan.

Itu hanya mungkin jika Anda membiarkan tulisan Anda terdengar seperti “Anda”.  Oleh karena itu, jika narasi pribadi Anda penting, jangan takut untuk memasukkannya ke dalam karya Anda.  Biarkan selera, humor, dan filosofi hidup Anda muncul dalam tulisan. Anda bisa setia pada suara Anda sambil menjaga keterbacaan tulisan Anda.​ 

Nah itu tadi penjelasan mengenai bahasa yang digunakan para penulis dalam buku nonfiksi, semoga artikel ini bermanfaat untuk kalian yang mencari referensi terkait.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *